kirana: perjalanan 6 bulanmu

Akhirnyaaaa…baru sekarang sempat menuliskan perjalanan-perjalanan menakjubkan selama 6 bulan kelahiranmu, nak. 6 bulan menjadi ibu baru, praktis tidak ada kesempatan bagi saya untuk menceritakan pengalaman yang luar biasa ini. Hampir 24 jam penuh waktu terhabiskan untuk mengurusi tetek bengeknya kirana. Tiga bulan pertama masih ada “mbak” yg bantu2 di rumah sambil momong kirana, tapi tepat 22 Mei 2013 saya harus melakukan semua sendiri, ehh gak juga ding, masih ada suami yang bantu2 walaupun kadang masih harus diwarnai omelan-omelan panjang kalo suami mulai malas-malasan. Ahh,,maafkan istrimu ya ayah… 

Perjuangan paling berat di bulan-bulan pertama  ini adalah begadang malam-malam. Kirana mulai lahir sampai usia 3 bulan masih hobi banget begadang malam. Kalopun bobok, gak akan nyenyak karena hampir tiap 2 jam terbangun untuk nenen. Saking seringnya bangun, sampai-sampai semalaman seperti gak bisa tidur. Untung 2 bulan pertama masih cuti, jadi pagi sampai siang bisa tidur. Kirana juga gitu, kalo siang boboknya puless banget. Jadi, kalo Kirana bobok, ibunya juga ikut molor.

Hari Kamis, 28 Maret 2013 ayah berangkat study tour ke Bali. Sore ayah berangkat, kirana baik-baik saja. Tapi malam harinya tiba-tiba badannya panas tinggi. Trus besok pagi langsung dingin. Trus malamnya panas lagi. Ya Allah… AKhirnya pagi-pagi hari SAbtu kirana langsung dibawa ke dokter. Untungnya ada dokter yang buka pagi. MAsuk ke ruang praktik itu rasanya pengen nangis. Semua anak yang ada di situ ditemani ayah ibunya, tapi aku sendirian gak ditemani siapa-siapa. Semoga gak apa-apa ya nak… Kata dokter, kirana kena radang tenggorokan.

Sampai hari Senin panasnya masih belum juga turun. Tiap saat nangis, nenen juga gak mau. Berat badannya turun. Beberapa kali muntah. Bener-bener gak tega. Hari RAbu, 3 April 2013 jadi hari ulang tahun yang gak akan pernah saya lupakan. Hari itu Kirana sembuh. Tapi giliran saya yang KO. Badan panas, meriang, padahal kirana lagi seneng-senengnya nenen habis sakit kemarin. Allah….

Tapi Alhamdulillah, akhirnya masa-masa berat itu berakhir sudah. Kirana sehat, dan kondisi saya juga sudah semakin membaik. Sebelum sakit itu kirana sudah bias tengkurep sebenarnya, tapi gak tau kenapa habis sakit kemarin sampai beberapa hari kemudian dia belum mau tengkurep lagi. Badannya masih capek mungkin yaa. Sekitar 2 minggu setelah sakit itu, kirana sudah mau tengkurep lagi. Klo bobok telentang, maunya langsung tengkurep, tapi setelah itu nangis kejer minta ditelentangin karna gak bisa balik sendiri. Hoalah nduk..nduk…

Minggu-minggu berikutnya pun terlewati dengan baik-baik saja, Alhamdulillah. Tapi perjuangan berat masih berlanjut. Setelah si “mbak” udah gak bekerja di rumah lagi, otomatis kirana harus pindah tempat bermain. Kalo sebelumnya bias main di rumah walaupun saya dan suami sedang bekerja, sekarang harus di rumah uti. Jadi pagi-pagi kirana harus sudah bangun, jam setengah 6 mandi, trus nenen sebentar, jam 6 dibawa ke rumah uti. Nahh…disinlah dimulai tantangan baru. KArena terbiasa di rumah, masuk ke lingkungan baru bikin kirana reweeeel berat. Hampir tiap saat nangis. Mau bobok nangis, laper nangis, bosen nangis. Dan nangisnya itu gak bias didiemin. Alhasil, saya harus sering pulang lebih awal karena orang-orang di rumah sudah tidak sanggup menangani tangisannya kirana. Gak hanya orang-orang rumah, tetangga kanan kiri pun juga ikut datang karna gak tega dengar dia nangis. Apalagi nangisnya sampai kejerrr bangetttt. Sampai-sampai semua tetangga menjuluki se “mbeng”.  SAmpai kapan ini berakhir Ya Allah…

Dua minggu berjalan, Alhamdulillah kirana mulai betah di rumah uti. Tetangga-tetangga heran karna sudah gak terdengar lagi tangisannya si “mbeng”. Dia sudah mulai bias senyum, kalo dulu senyum n ketawa-ketawanya cuma di rumah aja, sampai di rumah uti langsung diem cep. Mik botol juga sudah mau, sebelumnya harus disendoki. Mau bobok juga gak pake nangis. Alhamdulillah ya Rabb,,kemudahan demi kemudahan mulai berdatangan. Dan rutinitas pun mulai normal: pagi hari waktu akan terlewatkan  dengan cepat untuk menyusui, memandikan, menyusui lagi, mengantar kirana ke rumah uti, berangkat kerja, di tengah-tengah sibuknya kerja harus memerah ASI, mengantar ASIP ke rumah, meneruskan pekerjaan lagi, pulang sekolah menjemput kirana, sampai di rumah masih beres-beres rumah, memandikan kirana, main-main, belum lagi nyuci, nyetrika, masak. Capek, tapi saya menikmatinya.

Masuk bulan ke 4, kirana mulai bisa telentang-tengkurep-telentang-tengkurep. Kegiatannya tiap hari guling-guling di kasur. JAdinya sekarang gak bias ditinggal sendirian di kasur. MAsuk bulan ke 5, sudah belajar merangkak. KAlo beberapa bayi merangkaknya mundur, kirana langsung merangkak maju. Dia akan berusaha dengan segala cara untuk merangkak maju mengambil benda yang menurutnya menarik. Dan benda apapun yang dia pegang pasti masuk mulut. Benda favoritnya adalah tali, segala macam jenis tali. Diberi boneka pun kalo gak ada talinya akan dibuang. Teether juga dibuang. Bola dibuang. TApi kalo sudah ketemu talinya guling, dia akan asik sendiri. Setiap kali liat ayah ibunya atau orang lain makan, kirana pasti langsung ikut kecap-kecap mulutnya, dan berusaha mengambil makanan yang sedang dibawa. Alhasil, setiap kali makan, saya dan suami harus bergantian menjaga kirana. Satu makan, satu jaga kirana.

Jum’at, 5 Juli 2013. Yeayyy…Kirana genap 6 bulan sekarang. Selamat ya nak..kamu lulus S1 ASi. Beri tepuk tangan….prok..prok…prok… Saya sebagai emaknya rasanya ploooong banget. Akhirnya saya bias meluluskan kirana menjadi sarjana S1 ASI. Kita lanjut sampai S3 ya anakku sayaang… DAn perayaan wisuda S1 nya kirana diisi dengan maem puree papaya. Seperti yang sudah saya duga, kirana maemnya lahap banget. Kenapa saya duga begitu, soalnya kirana selalu tertarik dengan segala macam makanan yang dimakan orang lain di dekatnya. Makanya saya yakin dia pasti doyan makan.

Seminggu pertama maemnya kirana masih papaya sama pisang dikerok. KAlau maem pisang, rasanya gak bias distop. Pengennya aaakk terus. MAsuk minggu kedua, maemnya bubur saring. Awalnya masih beras putih dicampur wortel, bayem. Menu inipun dilahap habis dalam waktu kurang dari 15 menit. Pengen sih sebenernya ngasih beras merah, tapi ribet banget bikin tepungnya. Oh ya, sejak awal ngasih MPASI, saya sudah bulatkan tekad dan niat untuk ngasih MPASI homemade buat kirana. Siap-siap belajar jadi emak yang rajin masak. SEmangaattt!!! Kebetulan, teman sekantor ada yang punya baby juga, dia juga pake mpasi homemade, jadilah saya nitip dibikinkan tepung beras sama “bulek” yang bantuin dia di rumah. JAdi sekarang, kirana punya simpenan tepung beras merah sama beras putih. Tinggal emaknya aja nih yang harus kencangnya ikat kepala untuk mau bangun pagi masak-masak sebentar bikin bubur. Hufff…padahal aslinya saya males banget kalo disuruh masak. TApi demi Kirana apapun akan saya lakukan. Apalagi melihat kirana lahap maemnya, dan gak harus gendong kesana kemari untuk maem, cukup duduk di strollernya, disuapin sebentar, tandas dehh seporsi bubur sehat, plus ditutup dengan air putih, SEDAAAPPP….

MAsuk bulan ke 6 ini kirana sudah tambah aktif merangkak, walopun masih sering nyungsep-nyungsep. Ditambah lagi sekarang suka banget manjat-manjat, manjat kursi, manjat ayah ibunya, manjat kasur. Kalo bobok maunya dikasih tempat yang luas karena biar bias guling-guling. Kalo ada orang maem selalu diriwuki. PAling suka diajak jalan-jalan naik motor ato jalan kaki naik stroller. Gak suka digendong jarik. Cepet bosen sama mainan. Eh iya, kirana itu gak terlalu suka sama boneka atau mainan-mainan bayi. Dia lebih tertarik dengan barang-barang yang dibawa sama orang gede, seperti hape, remote, toples, gelas, kerudung, dompet, dan lain-lain. Kemarin Kirana habis nyungsep dari kasur, untung kasurnya ditaruh di bawah. Sebenernya di sekeliling kasur udah ditutupin sama bantal guling, tapi ternyata dia berhasil melewati haling rintang bantal dan guling itu dan berhasil mendarat dengan indah (nyungsep) di lantai.

Sekarang emaknya ini lagi rajin browsing cari menu mpasi yang variatif buat kirana. Pengen nyobain brokoli hijau, jagung manis, kentang, sama labu. Tapi masih belum. Pengen nyobain frozen foods juga biar kalo pagi gak ribet-ribet, tapi kalo yang ini sepertinya suami gak terlalu setuju. Okelah, kita coba satu-satu dulu ya nak…

 

One thought on “kirana: perjalanan 6 bulanmu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s